PERINGATAN: Produk-produk ini mengandung nikotin. Nikotin adalah bahan kimia yang membuat ketagihan.

Home > Berita > Berita Industri Ecig >

Peraturan vaping mulai berlaku di Spanyol, dan banyak lagi yang akan datang

Peraturan vaping mulai berlaku di Spanyol, dan banyak lagi yang akan datang
Waktu Penerbitan:2017-07-06

Royal Decree 579/2017 , adalah undang-undang yang berkaitan dengan pembuatan, iklan, dan penjualan produk vaping di Spanyol yang pada dasarnya menerjemahkan Pedoman Produk Tembakau ( TPD ) ke dalam peraturan Spanyol, yang telah berlaku sejak 11 Juni 2017.

Sebagai akibat dari hal di atas, dalam waktu beberapa bulan penjualan alat penyemprot lebih dari 2ml, dan wadah e-liquid di atas 10ml, akan dilarang di seluruh negeri. Namun ini belum semuanya, pemerintah Spanyol telah menyiapkan undang-undang baru, yang jika diterapkan akan melarang penjualan semua produk terkait vaping secara online.

Mengapa larangan online akan merugikan kesehatan masyarakat

Sejumlah organisasi pro-vaping dan / atau anti-merokok, di antaranya NNA ( Aliansi Nikotin Baru ) telah berbicara dan mengirim surat ke Kementerian Kesehatan Spanyol, menunjukkan mengapa peraturan seperti itu akan keras bagi kesehatan masyarakat.

“Ada kelangkaan toko khusus yang menjual e-rokok di Spanyol sehingga larangan penjualan online akan mencegah perokok dari membeli e-rokok dan akan mencegah ratusan ribu vapers yang ada terus menggunakan mereka untuk mencegah kambuh merokok. Perokok dan vapers mungkin perlu menempuh jarak ratusan kilometer untuk mendapatkan cairan dan perangkat elektronik mereka. Namun, rokok masih akan tersedia di setiap sudut jalan sehingga ini tidak diragukan lagi akan menyebabkan ribuan mantan perokok kambuh untuk merokok, ”kata Ketua NNA UK, Gerry Stimson.

“Sangat mungkin bahwa pasar gelap yang besar dan sepenuhnya tidak diatur dalam peralatan vaping dan cairan akan muncul, dengan risiko tambahan yang akan membawa. Ini jelas tidak masuk akal dari perspektif kesehatan masyarakat, ”tambah Stimson. Ketakutan bahwa vapers akan beralih ke pasar gelap sebagai jawaban atas produk yang mahal atau tidak tersedia , adalah yang terus bergema di setiap negara tempat peraturan keras ditemukan.

Setelah penelitian terkenal yang diterbitkan tahun lalu oleh Royal College of Physicians di Inggris, yang menemukan vaping setidaknya 95% lebih aman daripada merokok , banyak ahli kesehatan masyarakat di seluruh dunia telah mengadvokasi penggunaan e-rokok sebagai pengurangan bahaya. alat untuk berhenti merokok. Di Inggris, di mana produk telah disahkan , data terbaru menunjukkan bahwa negara ini melaporkan jumlah perokok terendah yang pernah tercatat .