PERINGATAN: Produk-produk ini mengandung nikotin. Nikotin adalah bahan kimia yang membuat ketagihan.

Home > Berita > Berita Industri Ecig >

Kementerian Kesehatan Masyarakat Inggris: Meskipun atomisasi elektronik AS menyebabkan kepanikan, kami masih mendukung e-rokok.

Kementerian Kesehatan Masyarakat Inggris: Meskipun atomisasi elektronik AS menyebabkan kepanikan, kami masih mendukung e-rokok.
Waktu Penerbitan:2019-11-02

Kementerian Kesehatan Masyarakat Inggris: Meskipun atomisasi elektronik AS menyebabkan kepanikan, kami masih mendukung e-rokok.

Pada tanggal 1 November, menurut laporan asing, John Newton, kepala peningkatan kesehatan di Departemen Kesehatan Masyarakat Inggris (PHE), bersikeras bahwa bahkan setelah serangkaian kematian dan penyakit yang berhubungan dengan e-rokok terjadi di Amerika Serikat, e- rokok. Kerugiannya jauh lebih sedikit daripada merokok.


Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, pada 31 Oktober, 1.888 orang Amerika telah dirawat di rumah sakit dan setidaknya 37 orang meninggal karena penyakit paru-paru misterius.


PHE mengklaim bahwa e-rokok 95% lebih berbahaya daripada merokok dan mendorong perokok tradisional untuk menggunakan e-rokok.


Newton menegaskan bahwa meskipun atomisasi elektronik di Amerika Serikat menyebabkan kepanikan, proposal PHE untuk e-rokok yang mengandung nikotin tidak berubah.


Newton mengatakan bahwa kami khawatir bahwa reaksi terhadap masalah di Amerika Serikat dan negara-negara lain dapat memperburuk kesalahpahaman yang meluas tentang keamanan relatif dari e-rokok nikotin, yang akan mencegah perokok beralih ke e-rokok dan membuat perokok berisiko. Ubah kembali menjadi merokok.


Tetapi Newton menambahkan bahwa pengguna e-rokok harus menghindari membeli peralatan yang tidak diatur.


Pada kesempatan komentar Newton, data baru menunjukkan bahwa sejumlah orang Inggris menggunakan e-rokok.


Inisiatif Merokok dan Kesehatan (ASH) memperkirakan bahwa ada 3,6 juta perokok e-rokok di Inggris dan 7,2 juta perokok di Inggris pada tahun 2018.


Proporsi rokok yang beralih ke rokok elektronik terus bertambah, mencapai 54,1% pada tahun 2019. Hanya 0,8% perokok yang tidak pernah merokok adalah rokok elektronik saat ini.


Proporsi 39,8% pengguna yang menggunakan rokok dan e-rokok menurun. Alasan utama bagi perokok saat ini untuk menggunakan e-rokok adalah untuk mengurangi merokok (21%), diikuti dengan menghemat uang (16%) daripada merokok, dan kemudian membantu mereka berhenti (14%).


CEO ASH Deborah Arnott mengatakan: Jelas, merebaknya kabut elektronik di Amerika Serikat mengkhawatirkan, tetapi ini tampaknya terkait dengan penyalahgunaan rokok elektronik untuk pengiriman obat-obatan terlarang. Sejauh ini, tidak ada situasi seperti itu di Inggris, di mana sistem regulasi yang sesuai untuk e-rokok yang mengandung nikotin telah dibuat, tetapi tidak di Amerika Serikat. Sangat penting bahwa hanya rokok elektronik yang dibeli dari pemasok terkemuka di Inggris yang dapat digunakan, dan bahwa produk ilegal yang tidak diregulasi tidak dapat dibeli melalui Internet.

Pernyataan situs web