PERINGATAN: Produk-produk ini mengandung nikotin. Nikotin adalah bahan kimia yang membuat ketagihan.

Home > Berita > Berita Industri Ecig >

Australia menarik larangan impor e-rokok, dan banyak pihak berhasil memprotes!

Kelompok Berita

Australia menarik larangan impor e-rokok, dan banyak pihak berhasil memprotes!

Waktu Penerbitan:2020-07-03

Australia menarik larangan impor e-rokok, dan banyak pihak berhasil memprotes!


Jika pengguna e-rokok di Australia terlalu banyak merayakan hari ini, maafkan mereka.


Setelah semua, larangan impor nikotin, yang akan berlaku pada 1 Juli, tiba-tiba ditarik oleh Departemen Kesehatan Australia di Greg Hunt, dan ditunda hingga 1 Januari 2021.

Larangan itu diumumkan pada 20 Juni dan akan memperpanjang larangan impor rokok elektronik yang mengandung nikotin selama satu tahun, mulai 1 Juli.

Larangan itu menunjukkan bahwa mulai 1 Juli, impor cairan e-rokok yang mengandung nikotin akan dilarang, dan siapa pun yang melanggar peraturan akan didenda $ 220.000.


Tetapi pengguna e-rokok masih dapat memperoleh e-liquid nikotin melalui resep dokter.


Namun, menurut laporan media lokal, kenyataan yang menyedihkan adalah bahwa hanya sejumlah kecil dokter Australia yang mau menulis resep nikotin sesuai dengan undang-undang saat ini, dan mengingat persyaratan yang kompleks dan memakan waktu dari rencana baru, bahkan ada semakin sedikit orang yang mau sekarang.


Setelah larangan itu diumumkan, Menteri Kesehatan Australia merasakan protes dan penolakan yang marah dari pengguna e-rokok lokal.

Lawan yang marah memasuki media sosial dan menelepon serta menulis surat kepada pejabat setempat untuk mengeluh.

Pada saat yang sama, sebuah petisi yang dibuat oleh dua anggota Kongres menentang larangan tersebut menerima lebih dari 52.000 tanda tangan dalam waktu kurang dari 24 jam.

Ini adalah protes dari rakyat. Apa yang membuat Menteri Kesehatan semakin menyusahkan adalah bahwa halaman belakang rumahnya sendiri juga terbakar.

Setelah Menteri Kesehatan mengumumkan larangan itu, rekan-rekannya, termasuk anggota partainya sendiri, menghadapi pertentangan yang semakin besar.

Pada hari Kamis, 28 anggota koalisi yang berkuasa menandatangani surat yang menentang larangan impor nikotin.

Senator Matthew Carnawan dan George Christensen dan anggota House of Commons lainnya secara terbuka menentang Menteri Kesehatan Greg Hunt dan Therapeutic Goods Administration (TGA) untuk menyerang 500.000 pengguna e-rokok Australia.

Mereka meluncurkan petisi untuk membatalkan larangan impor cairan e-rokok nikotin, dan sebaliknya melegalkan dan mengaturnya.

Perhatikan kata ini, sahkan dan awasi.

28 anggota Kongres memperingatkan bahwa persyaratan peraturan yang rumit akan secara efektif melarang orang membeli cairan yang dikabutkan dan membuatnya kembali menjadi perokok.

Mereka percaya bahwa penerapan pembatasan impor yang cepat terlalu terburu-buru dan sama sekali tidak realistis.


Anggota Kongres mengatakan bahwa dengan pertimbangan ini, kami ingin meminta pemerintah untuk mencabut peraturan yang membentuk kerangka kerja peraturan baru dan memungkinkan rencana yang ada untuk terus berlanjut setidaknya sampai akhir tahun, sementara pada saat yang sama melakukan konsultasi lebih lanjut tentang perubahan yang diusulkan.


Setelah larangan diumumkan, para pihak menanggapi:


1. Protes organisasi masyarakat sipil: perampasan hak


Aliansi Asia Pasifik untuk Advokat Pengurangan Bahaya Tembakau (CAPHRA) memprotes larangan Australia terhadap impor cairan nikotin, dengan mengatakan hal itu akan menghilangkan jutaan perokok Australia dan perokok yang ada saat ini atas hak untuk alternatif yang lebih baik.


CAPHRA mengatakan penggunaan e-rokok, produk tembakau yang tidak terbakar dan sistem pengiriman nikotin elektronik lainnya dianggap sebagai bagian dari pengurangan bahaya tembakau, yang merupakan strategi kesehatan masyarakat yang bertujuan menyediakan metode alternatif untuk mengurangi risiko yang disebabkan oleh merokok.


Larangan itu juga menimbulkan protes dari Asosiasi Pengurangan Bahaya Tembakau Australia (ATHRA), Aliansi Kesehatan Masyarakat Progresif (PPHA), Advokasi Masyarakat Aotearoa Vape (AVCA) dan Legalisasi Australia (LVA).


2. Organisasi rokok elektronik Selandia Baru: harus belajar dari Selandia Baru


Grup Advokasi Masyarakat Voting Aotearoa Selandia Baru (AVCA) Selandia Baru menyatakan dukungannya yang kuat untuk pengguna rokok elektronik Australia dan menentang larangan impor produk rokok elektronik nikotin oleh individu tanpa resep ke Australia.


AVCA mengatakan bahwa mengingat sejumlah besar bukti bahwa kerusakan produk atomisasi elektronik relatif kecil, satu-satunya pendekatan logis di Australia adalah membuat undang-undang produk ini dengan benar sebagai produk konsumen dengan semua tindakan perlindungan yang relevan, dan Selandia Baru sekarang melakukannya . Peraturan terbaru Australia benar-benar mengerikan.


3. Pakar kebijakan publik: ada kebijakan yang lebih baik


Profesor Wayne Hall, pakar kebijakan publik di University of Queensland, mengatakan kepada Australian Science Media Centre bahwa ini akan mendorong pasar gelap yang muncul.


Profesor Hall mengatakan kebijakan yang diusulkan adalah rahasia untuk memperluas skala pasar ilegal untuk e-rokok.


Dia mengatakan kebijakan yang lebih baik adalah memungkinkan e-rokok yang memenuhi standar keamanan konsumen untuk dijual kepada orang dewasa sebagai barang konsumen. Produk-produk ini dapat dijual melalui berbagai outlet yang tidak dapat diakses oleh kaum muda, seperti toko tembakau atau toko dewasa, dan penjualan outlet ini dapat dimonitor secara ketat.


4. Gelombang penjualan e-rokok Selandia Baru


Setelah pemerintah Australia mengumumkan larangan impor sebagian besar produk uap, pengguna sudah mulai menyimpan e-rokok.


Sejak diumumkan, pengecer konsumsi rokok elektronik Selandia Baru Shosha telah mencatat lonjakan penjualan 130% dari Australia. Lalu lintas Shosha juga meningkat 44% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.


5. Industri rokok elektronik lokal sangat terpukul


Jay Karanough, pemilik toko e-rokok, mengatakan dia akan memecat semua 10 karyawan. Tahun lalu, ia menghabiskan ribuan dolar untuk mendirikan perusahaan impor di Selandia Baru.


Dia mengatakan bahwa tidak ada konsultasi atau peringatan.


Chris Monchgesang, chief operating officer dari distributor e-rokok Vape Traders, mengatakan peraturan baru itu sangat berbahaya.


Savvas Dimitriou, anggota dewan dari kelompok pengecer e-rokok ARVIA, mengatakan hasilnya sangat buruk.


Dia mengatakan bahwa kecuali kita bisa bertarung di pengadilan dan mengubah pikiran kita, ini akan menjadi akhir jangka panjang industri ini.


6. Lemari es dari beberapa distributor alat rumah tangga Australia telah terjual habis


Selain sejumlah besar pengguna yang memesan e-rokok dari negara tetangga Selandia Baru, beberapa pengguna lokal telah menjual lemari es.


Dalam seminggu sejak larangan 1 Juli diumumkan, pengguna panik mencoba menyimpan nikotin dan memesan nikotin dalam jumlah besar dari distributor di negara lain.


Pada saat yang sama, lemari es dari beberapa distributor alat rumah tangga Australia telah terjual habis.


Jika Anda membeli minyak e-rokok, Anda juga perlu membeli kulkas untuk disimpan.


Menteri Kesehatan menjelaskan alasan penarikan: Beberapa orang menggunakan rokok elektronik untuk berhenti merokok


Dalam sebuah pernyataan untuk mencabut larangan tersebut, Menteri Kesehatan mengatakan bahwa karena para ahli medis Australia percaya bahwa itu berbahaya bagi kesehatan, semua negara bagian dan teritori melarang penjualan rokok elektronik yang mengandung nikotin yang diuapkan, yang mencakup bukti kuat bahwa pertama kali -Rokok akan dihisap Perkenalkan kecanduan nikotin.


Dia mengatakan larangan itu merupakan tanggapan terhadap saran medis, memastikan bahwa hanya e-rokok berbasis nikotin yang dapat diimpor berdasarkan resep dokter.


Namun, ia juga menyatakan bahwa ada kelompok orang lain yang menggunakan e-rokok ini bersama dengan nikotin untuk berhenti merokok.


Pernyataan itu mengatakan:


Untuk membantu kelompok ini terus menghilangkan kecanduan ini, kami akan membuat proses yang disederhanakan bagi pasien untuk mendapatkan resep melalui dokter mereka dan menyediakan lebih banyak waktu untuk menerapkan perubahan ini. Ini akan memberi pasien waktu untuk berbicara dengan dokter umum untuk membahas cara terbaik untuk berhenti merokok, seperti menggunakan produk lain, termasuk tambalan atau semprotan, dan masih akan bisa mendapatkan resep jika mereka masih membutuhkannya.


Karena itu, larangan akan diperpanjang selama enam bulan hingga 1 Januari 2021.


Setelah pencabutan larangan tersebut, para pihak bereaksi:


1. Anggota: Kami memiliki 6 bulan untuk membangun sistem


Anggota parlemen Liberal James Patterson mengatakan kepada Guardian pada hari Jumat bahwa enam bulan memberi kami waktu untuk membangun sebuah sistem untuk memastikan bahwa siapa pun yang membutuhkan alternatif yang lebih aman ini bisa mendapatkannya.


Meskipun pelarangan belum dicabut sepenuhnya, tetapi dalam waktu enam bulan, bisa ada diskusi yang lebih masuk akal.


2. Kelompok dan pendukung e-rokok menyambut baik keterlambatan ini


Perwakilan dari organisasi Australia yang menganjurkan legalisasi e-rokok hari ini merayakan keputusan dengan Senator Bebas Holly Hughes di Facebook, tetapi mengatakan keputusan tiba-tiba untuk menerapkan larangan tersebut dapat mendorong orang untuk menggunakan e-rokok alih-alih merokok.


Juru bicara Vaping Australia Emilie Dye mengatakan bahwa para pembuat kebijakan federal mendengar suara-suara pengguna e-rokok, menyebabkan menteri kesehatan menunda kebijakan yang mematikan itu. Kami sekarang memiliki kesempatan untuk memperjuangkan legalisasi dan pengawasan atomisasi nikotin di Australia.


Australia tidak sendirian, Hong Kong juga mencabut tagihan larangan rokok elektronik


Di antara negara-negara utama, hanya Australia dan India yang sepenuhnya melarang penjualan produk yang dikabutkan nikotin. Sebagian besar negara dan wilayah mengatur penjualan dan pembuatan rokok elektronik, dan Inggris bahkan mendorong perokok untuk menggunakan rokok elektronik.


Berita terbaru juga layak dijadikan referensi.


Pada 11 Juni, Dewan Legislatif Hong Kong mengumumkan pengabaian rencananya untuk melarang penggunaan produk atomisasi elektronik, setidaknya untuk saat ini. Sejak pidato Ketua Eksekutif Hong Kong 19 bulan lalu, advokat e-rokok dan pengurangan dampak buruk telah menentang larangan yang diusulkan.


Komite RUU Dewan Legislatif akhirnya menyimpulkan diskusi tentang RUU yang melarang rokok elektronik dan memanaskan produk tembakau.


Menurut Standar Manila, panitia telah mempelajari RUU tersebut sejak Maret 2019, mengadakan enam pertemuan dan tiga audiensi publik.


Beberapa anggota Dewan Legislatif komite sangat menentang larangan tersebut dengan alasan bahwa itu tidak adil untuk menolak menyediakan produk-produk nikotin berisiko rendah bagi para perokok.


Akhirnya, pembahasan RUU itu dibatalkan, tetapi Hong Kong mengatakan akan memulai kembali rencananya untuk melarang penjualan e-rokok di Hong Kong setelah pemilihan legislatif diadakan pada bulan September.


WHO: Di bawah kendali wajar, rokok elektronik dapat meningkatkan kesehatan masyarakat


Pada malam Hari Tanpa Tembakau Sedunia, laporan tema e-rokok Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menunjukkan bahwa untuk perokok dewasa, beralih ke e-rokok dapat secara efektif mengurangi risiko kesehatan. Pada saat yang sama, otoritas regulasi nasional harus fokus pada pencegahan penggunaan e-rokok oleh kaum muda. Direkomendasikan bahwa lapisan pengawas harus sepenuhnya mempertimbangkan kepentingan semua pihak dan menemukan keseimbangan pengawasan.


Laporan tersebut menyimpulkan bahwa WHO, NASEM, dan CDC (CDC) telah menyadari potensi e-rokok untuk meningkatkan lingkungan kesehatan masyarakat.


Kuncinya adalah kontrol pemerintah yang wajar terhadap e-rokok. Tujuannya adalah untuk meminimalkan efek negatif dari epidemi tembakau dan terus membawa efek positif bagi kesehatan masyarakat. Pada saat yang sama, non-perokok, terutama kaum muda, harus dihindari dari paparan nikotin, dan kepentingan perokok harus sepenuhnya dipertimbangkan untuk menemukan keseimbangan pengawasan.


Laporan tersebut juga secara khusus menunjukkan bahwa dalam konteks apa pun, jika pemerintah menerapkan kebijakan pengendalian tembakau yang kuat untuk mengurangi atau bahkan sepenuhnya memblokir peluang bagi pengguna e-rokok untuk beralih ke rokok, maka visi pengendalian tembakau jangka panjang pemerintah juga akan bermanfaat. .



Menulis Kepada Kami
Silahkan Kirim Kami Pesan
*Email
Telephone
*Judul
*Isi

Kesepakatan

POST TERKINI