PERINGATAN: Produk-produk ini mengandung nikotin. Nikotin adalah bahan kimia yang membuat ketagihan.

Home / Berita / Berita Industri Ecig /

Ekspor rokok elektrik China diperkirakan mencapai 49,4 miliar yuan pada tahun 2020, dan diharapkan meningkat lebih dari tiga kali lipat pada tahun 2025

Ekspor rokok elektrik China diperkirakan mencapai 49,4 miliar yuan pada tahun 2020, dan diharapkan meningkat lebih dari tiga kali lipat pada tahun 2025

Waktu Penerbitan:2021-01-13

Ekspor rokok elektrik China diperkirakan mencapai 49,4 miliar yuan pada tahun 2020, dan diharapkan meningkat lebih dari tiga kali lipat pada tahun 2025

Pada tanggal 20 Desember, Forum KTT Industri Rokok Elektronik Internasional ke-4 tahun 2020, dipandu oleh Kamar Dagang Elektronik China dan dipandu oleh Komite Industri Rokok Elektronik, diadakan dengan megah di Shenzhen.


Pada forum tersebut, Ao Weinuo, sekretaris jenderal Komite Industri Rokok Elektronik, merilis "Laporan Industri Rokok Elektronik Dunia 2020", dengan fokus pada ukuran pasar pada tahun 2020, analisis data ekspor, dan perkiraan ukuran pasar untuk lima tahun ke depan.


Laporan tersebut menunjukkan bahwa perkiraan penjualan ritel global e-rokok pada tahun 2020 adalah 36,3 miliar dolar AS, naik 10% dari penjualan ritel global tahun sebelumnya sebesar 33 miliar dolar AS. Pada tahun 2020, ekspor rokok elektrik Tiongkok diperkirakan mencapai 49,4 miliar yuan (7,559 miliar dolar AS), dibandingkan dengan 43,8 miliar yuan pada tahun 2019, ekspor Tiongkok meningkat sebesar 12,8%. Penjualan ritel domestik China diperkirakan mencapai RMB 14,5 miliar, meningkat dari tahun ke tahun sebesar RMB 11,2 miliar pada 2019, meningkat 30%. (Catatan: Data diatas tidak termasuk panas tidak membakar HNB)


Pasar rokok elektronik menempati peringkat enam besar negara, diikuti oleh Amerika Serikat, Inggris, Rusia, China, Prancis, dan Rusia. Area pertumbuhan baru untuk e-rokok meliputi Eropa Timur, Asia Tengah, Timur Tengah, dan Amerika Selatan.

Meskipun epidemi global merebak pada tahun 2020, permintaan produk rokok elektrik masih kuat. Laporan tersebut menyebutkan bahwa berkat pencegahan dan pengendalian epidemi China yang berhasil, industri rokok elektrik China telah kembali bekerja dan berproduksi, dan terus memainkan peran utama dalam manufaktur dan ekspor global. Rokok elektrik dan rokok elektrik yang dikabutkan di China telah menjadi titik pertumbuhan baru.


Dalam hal proporsi ekspor rokok elektrik atomisasi, rokok elektronik atomisasi sekali pakai menyumbang 50%, rokok elektronik atomisasi tertutup menyumbang 24%, dan rokok elektronik atomisasi terbuka menyumbang 26%.


Dalam hal e-liquid, China E-liquid Company telah mencapai peningkatan menyeluruh dalam hal teknologi, peralatan, standar produksi, bahan baku, kualitas dan rasa, dan telah diakui oleh pengguna global dan telah membangun reputasi yang baik untuk manufaktur Di Tiongkok. Ekspor e-liquid China mencapai pertumbuhan substansial tahun-ke-tahun.


Laporan tersebut juga memprediksi ukuran pasar untuk lima tahun ke depan, termasuk penjualan ritel global, ekspor, dan penjualan domestik.


Perkiraan penjualan ritel rokok elektrik global dalam lima tahun ke depan adalah


2021: 46,5 miliar USD,


2022: $ 59,5 miliar,


2023: US $ 76,2 miliar,


2024: $ 97,5 miliar,


Pada tahun 2025: $ 124,8 miliar.


Dalam lima tahun ke depan, ekspor dan penjualan domestik diperkirakan menjadi 63,2 miliar yuan untuk ekspor dan 18,5 miliar yuan dalam penjualan domestik pada tahun 2021. Ekspor dan penjualan domestik diperkirakan akan tumbuh pada tingkat tahunan gabungan sebesar 28%. Pada 2025, ekspor diperkirakan mencapai 169,7 miliar yuan, dan penjualan dalam negeri mencapai 49,8 miliar yuan.


Selain itu, memorabilia industri rokok elektrik 2020 juga diumumkan dalam forum tersebut.


1. Epidemi mahkota baru telah menyebar secara global, rokok elektrik yang menyebabkan kematian akibat cedera paru-paru di Amerika Serikat telah berakhir, dan CDC Amerika Serikat telah menghapus topik acara tersebut.


2. Pada tahap awal wabah, perusahaan industri rokok elektrik China secara aktif memimpin dalam menyumbangkan uang dan material untuk memerangi epidemi.


3. Malaysia memungut pajak untuk rokok elektrik: perangkat rokok dikenakan tarif pajak 10%, dan e-liquid dikenakan 40 sen / ml, mulai 1 Januari 2021.


4. Rokok elektronik dimasukkan ke dalam "Undang-Undang Perlindungan Anak di Bawah Umur" China yang baru: menjual rokok elektronik kepada anak di bawah umur adalah ilegal.


5. Sebagai produk pengurangan dampak buruk, Philip Morris International IQOS lulus audit MRTP dari US FDA. Ini adalah tonggak penting dalam industri tembakau baru global.


6. Smol International, perusahaan induk Mcwell, berhasil terdaftar di Bursa Efek Hong Kong, dengan nilai pasar lebih dari HK $ 300 miliar.


7. Administrasi Monopoli Tembakau Negara dan Badan Pengawas Pasar Nasional melakukan pemeriksaan khusus selama dua bulan terhadap rokok elektronik.


8. JUUL AS memulai penyelidikan 337 dan menuntut tujuh perusahaan rokok elektrik China.


9. FDA AS telah memperpanjang tenggat waktu PMTA 12 Mei 2020 menjadi 9 September 2020. Banyak perusahaan rokok elektrik telah mengajukan dan melewati putaran pertama tinjauan PMTA.


10. Komite Industri Rokok Elektronik menyelenggarakan pertemuan promosi pengembangan standar dan Forum Internasional Rokok Elektronik ke-4 yang akan diadakan di Shenzhen, memimpin perkembangan industri yang terstandardisasi dan makmur.