PERINGATAN: Produk-produk ini mengandung nikotin. Nikotin adalah bahan kimia yang membuat ketagihan.

Home > Berita > Berita Industri Ecig >

Apakah menggunakan ecigarettes lebih aman daripada merokok?

Apakah menggunakan ecigarettes lebih aman daripada merokok?
Waktu Penerbitan:2019-11-06
Apakah menggunakan ecigarettes lebih aman daripada merokok?

Merokok masih merupakan pembunuh tunggal terbesar di Inggris, menyebabkan 77.800 kematian di Inggris saja pada tahun 2017, dan 489.300 rawat inap di rumah sakit. Perokok yang mulai merokok pada awal kehidupan orang dewasa kehilangan rata-rata 10 tahun harapan hidup, atau sekitar 1 tahun untuk setiap 4 tahun merokok setelah usia 30 tahun. [4]

Laporan pertama RCP tentang tembakau, Merokok , dan Kesehatan   pada tahun 1962 [5] adalah orang pertama yang memperingatkan masyarakat tentang bahaya merokok. Sejak tahun 2000 ia telah menghasilkan serangkaian laporan terperinci yang berfokus pada bagaimana mengurangi jumlah kematian dan penyakit akibat merokok, dan melobi pemerintah untuk memperkenalkan lebih banyak kebijakan pengurangan bahaya dan dukungan bagi perokok yang ingin menyerah.

Laporan RCP 2016 Nikotin tanpa asap: pengurangan dampak buruk tembakau [6]   menggarisbawahi bahwa orang merokok karena kecanduan nikotin, tetapi dirugikan oleh unsur-unsur lain dari asap tembakau, dan bahwa pemberian nikotin tanpa komponen berbahaya lainnya dapat mencegah sebagian besar bahaya dari merokok. Laporan tersebut mencatat bahwa bahaya terhadap kesehatan yang timbul dari inhalasi uap jangka panjang tidak mungkin melebihi 5% dari bahaya dari merokok tembakau.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa risiko kesehatan kemungkinan timbul dari kontaminan dan komponen yang dihasilkan oleh proses penguapan, yang dapat dikurangi ketika teknologi yang lebih baik dan produk yang lebih murni tersedia, tetapi risiko ini masih cenderung jauh lebih rendah daripada merokok. Direkomendasikan bahwa regulasi ecigarette harus bertujuan untuk meminimalkan potensi paparan konstituen uap berbahaya.

Ecigarettes terbukti jauh lebih populer daripada terapi penggantian nikotin yang sudah ada sebelumnya dan bukti terbaru adalah bahwa pada tahun 2017 sekitar 50.700 hingga 69.930 perokok menggunakan vaping sebagai bantuan untuk menyerah - jika tidak mereka akan terus merokok. [7]